Selasa, 14 Februari 2012

CINTA SEJATI


Hei, Valentine lagi… Cinta-cinta-cinta. Gak ngerti sebenernya cinta itu apa, yang kutau pasti kalo aku butuh cinta.., tapi ‘cinta sejati’. Tapi sampai sekarang aku gak tau jelas apa itu cinta sejati.

Cinta sejati…, langsung aku teringat wajah imut, cantik. Atau aku tanya adik perempuanku dia negbayanginnya seorang cowok ganteng dengan wajah mirip-mirip coverboy. Dia bayangin dia berjalan gandengan tangan ama cowok itu. Kalo lagi kongkow ama temen-temen ceweknya atau bahkan temen-twmwn cowoknya dia bisa bebas berlaku sesuka hati, tapi kalo udah ada si”doi”, tiba-tiba jadi gadis pemalu, suara yang sedikit manja mendesah, pokonya jadi aneh, deh. Kalo tau si doi bakalan dateng atau ada di tempat yang sama, dia bisa berlama-lama dulu di depan kaca. Hmmmh.., kalo dipikir aku juga suka gitu sih.

Tiba-tiba, hei! ..aku sadar cuman liat penampilan luarnya aja, bukan lantaran rohaninya. Aku tau aku gak bisa jatuh cinta ama orang yang gak cinta Tuhan…, apalagi ama yang belum kenal Tuhan sama sekali.

Tapi…. Tibatiba selintas terpikir … ah … siapa tau kalo aku jadian ama dia, aku bisa buat dia bertobat? Plak! Tuhan dengan cepet ngingetin aku perbedaan antara cinta dengan nafsu. Punya pasangan yang seiman dan seimbang adalah mutlak!

Kembali ke cinta sejati. Apa dong cinta sejati itu?
Cinta sejati adalah seperti ibu Teresa yang mengasihi dan melayani orang-orang miskin di Calcutta, India. Cinta sejati itu kalo aku udah bisa rela kelaperan demi memberi makan yang orang lain yang kelaperan. Cinta sejati itu seperti cinta seorang Sahabat yang rela mati buat sahabatnya.

Aku juga sering nonton film romantis. Hollywood bilang kalo cinta itu identik dengan seks, bahkan “making love” itu artinya berhubungan seks. Memang seks itu indah, kalau kita bisa menempatkannya pada posisi yang tepat: melalui pernikahan kudus. Oke mungkin kamu pernah berhubungan seks sebelum menikah, temen saya pernah kejadian kaya gitu, dan dia menyesalinya seumur hidup. Aku bilang Tuhan sanggup dan terlebih lagi mau mengampuni jika memang dia mau bertobat. Dan lebih dahsyat lagi Tuhan bisa memberikan kita kekuatan dan keberanian untuk lepas dari pencobaan jika kita terpikir ingin mencoba berhubungan seks sebelum menikah.

Terus terang, setidaknya pas aku lagi nulis ini, aku belum pernah pacaran. Padahal umur udah seperempat abad. Kadang aku berpikir apa aku dikaruniai hidup membujang? Aku yakin kalo Tuhan menghendaki seseorang untuk hidup single terus kayak Palulus, pasti Tuhan kasih kekuatan untuk itu, namanya juga karunia. Tapi percaya atau tidak aku rada-rada ngeri mikirinnya, aku gak mau hidup single terus-terusan, ya Tuhan gak menghendaki demikian, kali!

Tapi.., pas aku mulai kuatir soal itu, soal pacar, soal bujangan, Tuhan ngingetin suatu hal bahwa  Dia tau apa yang ada dalam hatiku, Dia yang menciptakan aku, hasratku, keinginanku dan seluruh hidupku. “Ucapan selamat Valentine” paling berharga sepanjang hidupku adalah ketika Seseorang rela mati buatku. Dia mengambil segala sesuatu yang buruk yang pernah aku lakukan dan menebusnya dengan hidupNya. Itu baru namanya Cinta sejati, cinta yang jauh melebihi dari sekedar permen, coklat, bunga, gandengan tangan atau semacam itu.

Ngelamun yang romantis-romantis boleh aja, tapi kalo udah sampe malah membuat lupa ama Sang Raja yang super romantis, Yesus Kristus, Kekasih hati kita, calon “Suami” kita, ck-ck-ck… harus mulai rubah tuh. Yesus menunggumu, menunggu cintamu, dan Dia ingin tinggal dalam hatimu, sekarang juga. (F!)